Saturday, July 21, 2012


Investasi Pabrik Wood Pellet Masih Tunggu Juknis
MARTAPURA - Rencana investasi Korea Selatan untuk pabrik wood pellet (bahan bakar alternatif) di Kabupaten Banjar masih terkendala

aturan teknis pengadaan tanah yang belum dikeluarkan oleh pemerintah pusat. Padahal investasi itu bernilai 4 juta dollar Amerika

Serikat atau senilai Rp36 miliar.   
    Kendala ini diakui sendiri oleh Sekda Banjar Ir Nasrun Syah melalui Kabag Ekonomi dan Penanaman Modal, I Gusti Nyoman

Widyana kepada wartawan, Jumat (20/7) kemarin. "Memang ada aturan baru terkait pengadaan tanah, yakni UU No 2 Tahun 2012. Hanya

saja, untuk pelaksanaannya kita mesti menunggu aturan teknis yang dibuat oleh Presiden RI," akunya.
    Menurutnya, pihak Korea Selatan bersedia berinvestasi pabrik dengan catatan, pengadaan tanah seluas 2,5 sampai 3 hektar

dilaksanakan sendiri oleh Pemkab Banjar. Lokasi yang diinginkan adalah dekat dekat akses jalan dan dekat dengan sumber bahan baku

berupa limbah kayu, ranting maupun daun. Sebab, wood pellet ini diolah dari limbah kayu kemudian dipress ke dalam broiler, sehingga

menjadi bahan bakar alternatif.
    "Pelet ini mirip dengan batubara, namun pellet adalah bahan bakar yang bisa diperbaharui, sementara batubara merupakan

bahan tambang yang tidak bisa diperbaharui lagi. jadi, ini seiring dengan komitmen kerjasama RI dan Korea Selatan untuk

mengembangkan teknologi energi yang terbarukan ataau ramah lingkungan," cetusnya.
    Energi pellet yang ramah lingkungan sangat cocok dikembangkan, karena Kabupaten Banjar memiliki cukup banyak

ketersedian bahan bakunya, di samping dapat menambah nilai guna limbah kayu yang sering terbuang percuma. Belum lagi, tenaga

kerja yang bisa direkrut pabrik ini bisa menanggulangi soal pengangguran.
    "Pihak Korea Selatan juga sudah bersedia mengadakan pelatihan teknis bagi tenaga lokal sehingga kelak bisa mengoperasikan

pabrik dengan baik, mengingat manajemen dari Korea Selatan hanya minta waktu dua sampai lima tahun saja mengelola pabrik ini,

selanjutnya diserahkan sepenuhnya kepada Pemkab Banjar," ucapnya bersemangat.
    Mengenai lahan bahan baku juga dipersiapkan hutan mas seluas 700 hektar yang dikelola oleh koperasi dengan dibantu oleh

pihak Dishut Banjar. Lahan hutan ini dipersiapkan di Desa Alimukim, Kecamatan Sungai Pinang.
    Dikatakan Nyoman, pellet ini ternyata bisa menghasilkan energi listrik yang cukup besar. Dari ratusan atau ribuan kubik

dapat menghasilkan daya listrik berkisar 1 sampai 2 megawatt (MW).
    Diakuinya, Pemkab Banjar bisa saja menyiapkan dana sebesar Rp900 juta hingga Rp1,4 miliar untuk pengadaan tanah.

"Namun, itu tadi, petunjuk teknisnya belum turun, makanya proyek ini sedikit terkendala. Pihak Korea Selatan sudah beberapa kali

mempertanyakan kapan proyek bisa direalisasikan," bebernya.
    Nyoman mengatakan, sebenarnya kalau ada warga yang bersedia menghibahkan tanah seluas 2,5 hektar, maka Pemkab Banjar

akan senang hati menerimanya untuk kepentingan pembangunan pabrik pellet tersebut. adi

No comments: